DailyLife · Pregnancy

Fourth (Part 1)

Hello~~

Cerita dikit boleh lah yaa di sini..

Jadi gini, sudah pada tahu kan kalau aku sempat nulis tentang Cara Mengatasi Mual saat Hamil pada bulan Desember tahun lalu? Nah tulisan itu aku tulis khusus buat si kesayangan yang setiap hari chat aku, karena bingung gimana cara mengatasi mualnya. Saat mulai nyatet di buku, aku otomatis harus flashback ke ingatan beberapa tahun lalu dan tentunya ditambah tanya ke beberapa teman dan cari referensi dari website parenting luar. Saat menulis pun aku merasa sangat tertantang, karena sudah lama nggak nulis serius dan hampir nggak punya topik yang seperti itu.

Jujur aja, saat mulai memasukan draft di laptop, aku mulai ngerasa “wah kayaknya kok aku in to topik ini banget”, tapi setelah itu yasudah lah yaa.. Niatnya juga mau membantu yang butuh 🙂 .

Pada saat sibuk tanya sana-sini dan mengingat2 zaman dulu, aku sibuk duduk anteng di atas motor atau duduk di bawah pohon sekolah #KID1. Yep seperti yang sudah ditulis di blog ini juga, kalau waktu itu anak pertama lagi melalui masa sulit dan butuh ditemenin mama ke manapun dan kapanpun, selama beberapa bulan.

Selain menjalani kebosanan menunggu di sekolah, hal ini menjadi masa di mana mamak rajin mandi pagi dan jajan coklat tiap hari. Selain itu yaa bergaul sama buebu sekolahan juga, jadi tahu mereka itu sukanya ngobrolin apa, dan saya juga lebih paham bahasa Jawa halus lebih dalam, walau kalau disuruh ngomong masih gak pede.

Saat itu aku juga makin gencar chat di satu grup W.A gak jelas yang isinya cuma TIGA orang, salah satunya kakak sendiri. Bwahahha, ga penting banget yee..

Tapi di situ akhirnya sempet cerita (karena baru sadar setelah sekian lama) kalo akika belom haid. Awalnya sih biasa saja, karena siklusku rada ajaib yang mana bisa telat sampai 30-45 hari di beberapa bulan sekali. Satu temen riwil beud nyuruh tes, geregetan banget dianaa 😛 (haloh kamu, dadah2). Aku bilang oke, tapi beliin aku tes yang kayak aku kirim ini ya (sambil nunjukin foto di WA). Abis itu ribet lah kita nyari di mana yang jual dan ready.

Proses panjang pencarian testpack ready itu berlangsung hampir dua minggu, trus begitu nongol, aku cerita kalo udah beli … CDR! Gara-garanya pergelangan tangan sebelah kanan itu mulai ga jelas, sakit banget. Aku inget pertama ngalamin pergelangan tangan sakit itu waktu masih suka gendong krucils dan itu kejadian di tangan kiri.

Makanya rada bingung juga kenapa bisa kena di tangan kanan, sementara aku gak pernah gendong krucils di sebelah kanan, eh, sebenernya udah gak pernah sih secara udah pada geday2 gitu.

Setelah razin minum si CDR mayan lah berkurang sakitnya, itu juga cuma beli sekali yang gede aja dan belom berhasil repurchase sampai sekarang (aku tulis blog ini bulan Mei). Habis itu baru kepikiran ternyata aku mulai ngerjain urusan rumah sendirian, biasanya juga sih, cuma ini ada tambahan satu hal yang paling aku zbl beud = nyetrika! Oh dan aku setrika tiap hari yang jumlahnya bisa satu sampai dua keranjang. Pantes aja yaa tangan ngomel-ngomel. Hihihihi..

Trus cuma mau ceritain hal ga penting nih? Ya iyalah! Kan emang dari awal bilang mau cerita gak penting (padahal nulisnya mau cerita dikit). Nggak deng, emang sebenernya dari awal blog ini dibuat, ceritaku emang begini aja. Ngalor ngidul lah.

Udah lah cus ke BidanKita Klaten aja yuk..

Ngapain?

Err.. Mau.. Kontrol for the first time gitu lah ceritanya >.< .

Ish bener khaann (like some people said to me)

Yep, I got pregnant! My 4th baby~~. Udah jalan beberapa minggu. Oh, nggak usah jelas-jelas lah ya nanti kaget.

Sebenarnya janjian kontrol ini buat si kesayangan, tapi pada akhirnya kontrol berdua. Keluar dari ruang periksa i was like … *nggak menemukan emoji yang pas* bwahahaha..

So, yes tetap ngerasa mual sedikiiiiitt banget di awal trimester but nggak sampai muntah karena emang nggak dirasain. Masih bisa dikontrol semuanya, kecuali bolak-balik ke wc akibat diare (setiap hamil T1 beginiihh). Waktu itupun fokusku cuma ke anak pertama yang riwil sama sekolahan dan akupun mulai olahraga waktu itu. Sempat bahagia udah turun 1-2 kg, tapi heran kok tiba-tiba naik lagi padahal pola makan oke dan olahraga juga. And finally I found the answer walau beberapa minggu setelahnya.

Kayaknya si baby calon-calon baek nggak nyusahin mamak kayak zaman mas-mas dan mbaknya sih ini. Atau entah akunya yang selalu bisa tahan mual dan mun-mun kali yaa.. Hehehe.. Selain itu krucils pas tau masih yang belum bereaksi gimana-gimana banget, terutama #KID2 yang sok cuek di ruang kontrol but I know him banget lah gimana perasaannya, secara cuma dia yang ribut minta adek selama ini -_- .

Jadi begitulah sedikit cerita dari mamak tiga anak yang nggak tau lagi mau ngapain setelah setrika dan karena krucils dah pada bobok, jadilah mamak menulis ini saking boringnya.

Oh well, akhirnya mamak sukses melewati Trimester 1. 😛

Advertisements

13 thoughts on “Fourth (Part 1)

  1. Selamat mbak semoga sehat terus sampai lahiran. Saya punya dua anak ada udah merasa cukup. Tapi masih suka teringat-ingat jaman punya bayi kalau lihat bayi gemezin

    1. Terima kasih mba Intan.
      Ahaha.. iya sebenarnya ngerasa cukup, tapi masih dititipin lagi 🙂

      Kalau liat bayik emang suka bikin nostalgia yaa.. walau pas prakteknya puyeng juga malem2, hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s