DailyLife

Hello and Goodbye, my Phone..

Redmi Note 4 hancur
My unch unch phone yg bagian belakangnya sudah mangap-mangap

Karena semua itu ada masa kadaluarsanya. Kayak handphone gw beberapa waktu lalu, yang harus selesai masanya, karena sudah nggak berbentuk lagi kalau dilihat dari samping :).

 
Yess, gw kemarin kumat, akibat nggak bisa nahan emosi. Kekurangan stok sabar cyiin.. Buat yang punya, boleh dong DM gw. Bagi-bagi dikit laah.. #eh

Oke, gw mau cerita..

Jadi setelah melakukan kesalahan itu, gw mulai malas pakai gadget. Jangankan nyentuh, ngeliat aja gw malas. Padahal, hampir semua kerjaan gw itu berhubungan dengan gadget.

Setiap hari gw memaksimalkan waktu kerja (tanpa multitasking) dengan laptop, setelah itu, selesai. Matiin. Baca buku. Sampai ada beberapa hal yang harusnya gw share, tp gak gw kerjain, karena ada beberapa kendala. Untungnya, deadline masih sangat jauh. Tapi jadinya gw gak bisa menyelesaikan sesuai jadwal gw sendiri.

Terima kasih untuk beberapa harinya πŸ™‚

Sampai pada akhirnya, gw pake Andromax-nya krucils dulu buat “kerja”. Sungguh nggak nyaman. Huhuhu.. I miss my Redmi Note 4. *salah sendiri dibanting kenceng, jd bengkok dah tuh*. Bukan berarti gw gak suka sama Andromax lho, tapi kebetulan punya krucils itu layarnya kecil, 4 inci. Sudah gitu, kamera, layar dan berat handphone-nya juga menjadi masalah buat gw. Secara beli yang tipe biasa, beda lah kalo pake yang tipe mahalan. πŸ˜‰
Beberapa hari kemudian, akhirnya gw utak-atik handphone kesayangan. Back-up data dengan meraba-raba touch screen dan tulisannya. Setelah back-up, gw restart phone. Beresin semua, masukin ke kardus. Trus mikir why? “Tell me why why why neoman wonhago ittjanha. No bye bye bye keureon seulpeun mareun hajima” ~~ Malah nyanyik CNBlue πŸ˜‚


Long story short, setelah gw puas membaca beberapa buku dan novel dalam waktu setengah bulan. Gw memutuskan untuk beli handphone lagi. Kalo ga beli, gw bakal malas buat balik kerja, karena sudah keasyikan baca-baca di rumah. Heheheh..

Pencarian handphone ini bisa dibilang rada ribet sih. Soalnya gw mau mutusin beli handphone yang kayak apa aja, masih ga tau. Mulai buka-tutup tab di laptop, cari diskon di toko online sana-sini, pergi ke emax di ambarukkmo plaza yang ternyata sudah tutup nggak tahu dari kapan. Bonusnya, mobil di serempet motor di deket Taman Pintar. What a day.

 
Sampai akhirnya, pencarian berakhir di Solo. Yep, memang harus segera di akhiri sih. Hahaha..

Akhirnya gw beli Xiaomi lagi. Gw ambil Xiaomi Mi5. Warna putih, dengan RAM 3 dan ROM 64GB. Lumayan gegas buat dipake buka beberapa aplikasi buat nulis, main game, baca buku dan dengerin lagu. Kamera depan dan belakang juga oke kok hasilnya. Bisa lah dibandingin sama hasil foto Redmi Note 4 punya gw dulu. Tapi gw belum bener-bener memfoto sih, baru asal jepret aja.. Ini beberapa hasil jepretan, dari mobil yang jalan. Tentunya si Spongebob nggak masuk hitungan yaa..

 

Hasil kamera Xiaomi Mi 5

 

Hasil kamera Xiaomi Mi 5

Hasil kamera Xiaomi Mi 5 ndiievania blog

 

So, berakhir sudah pencarian handphone gw (tapi gw masih nyari sapu yang enak dan ringan, LOL). Hello my Xiaomi Mi5 and Goodbye my unch unch Xiaomi Redmi Note 4. Gw sudah mendapat pelajaran dan hikmah dibalik semua kejadian yang gw alami.

Gak boleh lah melakukan sesuatu tanpa dipikir gimana kedepannya. Harus punya stok sabar banyak-banyak. dan yang terpenting, harus selalu kenyang kalo mau ngobrol sama orang-orang. πŸ˜‰

Cheers,

ndiievania

Advertisements

8 thoughts on “Hello and Goodbye, my Phone..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s